GudangPelajaran

Kumpulan Materi Pelajaran

Senam Irama (Ritmik) : Mempelajari Pengertian, Gerakan, Manfaat, Contoh, Unsur-unsur dan Sejarahnya.

December 16, 2017

Senam Irama (Ritmik) - Apakah senam irama adalah senam yang menggunakan musik?

Apakah semua senam yang menggunakan musik disebut senam irama atau senam ritmik?

Untuk menjawab pertanyaan diatas, kamu bisa membaca materi mengenai senam irama yang akan kami uraikan dibawah ini, mulai dari pengertian senam irama, gerakan, manfaat, contoh, unsur-unsur sampai dengan sejarahnya.

Pengertian Senam Irama

Ada yang mengatakan kalau senam aerobik, senam manula, senam ibu hamil, senam SKJ atau sejenisnya yang menggunakan musik sebagai panduan gerak sebagai senam irama.

Apakah kamu salah satunya? :D

Barangkali ada benarnya karena senam-senam semacam itu memang mengandalkan irama musik sebagai panduan gerak. Akan tetapi senam irama atau senam ritmik yang akan dibahas disini sangat berlainan dari senam-senam tersebut.

Senam irama atau senam ritmik adalah salah satu cabang senam artistik dimana seorang atlet atau sekelompok atlet senam mempertunjukkan koreografinya yang kental dengan nuansa akrobatik, balet dan tari modern dengan atau tanpa alat bantu senam yang berupa bola (ball), pita (ribbon), tali (rope), gada (club), dan simpai (hoop).

Senam irama ini merupakan senam yang dipertandingkan dalam olimpiade dan pertandingan senam irama internasional, sementara itu senam aerobik misalnya, merupakan senam yang dilakukan untuk sekedar menjaga kesehatan dan kebugaran tubuh dimana dalam senam ini sekelompok peserta melakukan gerakan senam dengan dipandu oleh seorang pemandu senam.

Sejauh ini senam irama hanya dilakukan/diperuntukkan oleh kaum hawa. Namun akhirnya Jepang mulai mempelopori untuk menciptakan nomor putra dalam senam irama meski hal ini masih berlaku di kalangan Jepang saja.

Kenapa senam ini didominasi oleh kaum hawa?

Pertama-tama karena senam ini dilahirkan di Eropa oleh beberapa pakar yang justru merupakan pakar di bidang seni.

Dalam perkembangannya, senam irama sangat banyak mengadopsi gerakan balet dan waktu itu tari balet ini juga identik dimiliki oleh kaum hawa.

Hal ini berlangsung turun-temurun sehingga senam irama yang awalnya memang dilakukan oleh kaum hawa, menjadi identik sebagai kegiatan olah raga kaum hawa dan sampai sekarang telah menjadi tradisi yang demikian.

Sejarah Senam Irama

sejarah senam irama

via pinterest.com

Sejarah senam irama bermula dari gagasan Jean-Georges Noverre (1727-1810), Francois Delsarte (1811-1871), dan Rudolf Bode (1881-1970).

Ketiganya percaya atas pentingnya ekspresi gerak dimana seseorang menggunakan tubuhnya untuk mencipta keindahan melalui rangkaian gerak tertentu.

Gagasan tersebut kemudian dikembangkan oleh Peter Henry Ling pada abad ke 19 dalam suatu sistem latihan yang disebut sebagai Swedish system (sistem Swedia) dari gerakan bebas yang kemudian dipromosikan sebagai “gymnastik estetis” yang mana seorang atlet mengekspresikan dirinya, emosi dan perasaannya melalui pergerakan tubuh.

Ide tersebut kemudian dikembangkan lagi oleh Catharine Beecher, pendiri Western Female Institute di Ohio, Amerika Serikat pada tahun 1837.

Dalam program latihan yang diciptakan Beecher ini, yang dikenal dengan istilah “grace without dancing”, pesenam perempuan berlatih dengan menggunakan musik mulai dari gerakan sederhana menuju gerakan kompleks.

Semenjak itu mulai bermunculan para pelopor gagasan mengenai tubuh, ekspresi tubuh, gerak dan musik dengan berbagai jenis gaya.

Kemudian pada tahun 1900, semua jenis gaya tersebut dikombinasikan di sekolah Gymnastics Rhytmic Swedia dan setelahnya banyak juga sekolah-sekolah gymnastik yang mengembangkan hal serupa.

Pada tahun 1929, Hinrich Medau mendirikan sekolah di Berlin dan menciptakan gagasan gymnastik modern yang memiliki perbedaan mendasar dari gaya-gaya sebelumnya, yakni Medau menciptakan suatu sistem gerak senam artistik dengan menggunakan alat (bola, pita, tali, gada, dan simpai) sehingga senam ini mulai terlihat berbeda dengan pertunjukan balet kontemporer, tari atau akrobat.

Kompetisi senam irama dimulai pada tahun 1940 di Rusia.

FIG sendiri kemudian memasukkan senam irama sebagai salah satu cabang senam pada tahun 1961.

Mula-mula senam ini bernama modern gimnastik, lalu berubah menjadi olahraga gimnastik ritmis, dan terakhir berubah menjadi senam irama atau gimnastik ritmis.

Pertandingan internasioal pertama kali dalam cabang ini untuk atlet individual dimulai di Budapest pada tahun 1963, sementara pertandingan grup mulai ada pada kompetisi di Copenhagen, Denmark pada tahun 1967.

Senam ritmik mulai diadakan dalam olimpiade di tahun 1984 di Los Angles untuk kelas individu. Lalu untuk pertandingan kelompok mulai masuk pada tahun 1996 di Olimpiade Atlanta.

Aliran Senam Irama

aliran senam irama

via pinterest.com

Dari pembahasan pada poin sejarah senam irama, disebutkan ada beberapa tokoh kunci yang gagasannya menjadi dasar dalam senam irama.

Jika dipetakan, maka aliran senam irama ini berasal dari tiga disiplin yang berbeda, yakni teater, musik, dan tari.

Gagasan teater yang mendasari senam irama ini dicetuskan oleh Francois Delsarte (1811-1871).

Sementara itu, hadirnya elemen musik dalam senam irama diprakarsai ileh Rudolf Bode (1881-1970).

Dan terakhir, elemen tari sangat kental mewarnai senam irama karena diprakarsai oleh beberapa tokoh seperti Peter Henry Ling dan Catharine Beecher. A

Tiga elemen tersebut senantiasa menjadi warna dalam senam irama.

Pada era gymnastic modern, banyak tokoh senam irama yang terus menerus melakukan eksplorasi untuk memperbaharui senam irama.

Salah satu tokoh penting yang pemikirannya dipraktikkan dalam senam irama saat ini adalah Hinrich Medau yang telah melakukan berbagai evolusi dalam senam irama dan melahirkan gagasan senam irama dengan menggunakan alat sebagaimana yang bisa kita temui dalam kompetisi senam irama saat ini.

Prinsip Senam Irama

prinsip senam irama

via pinterest.com

Setidaknya ada tiga prinsip dalam senam irama, yaitu

1. Irama

Seusai dengan namanya, irama dalam senam irama merupakan hal penting.

Irama bukan melulu soal musik, namun soal ritme tubuh ketika melakukan gerakan, yakni kapan atlet akan bergerak dengan tempo cepat, sedang dan lambat dengan beragam levelitas tubuh dan jenis mobilitasnya.

Musik dalam hal ini memberikan nuansa kedalaman atau membantu penghayatan atlet atas gerakan tubuh yang dilakukannya dan hal ini sangat dekat kaitannya dengan persoalan menuangkan emosi dalam gerak.

2. Fleksibilitas Tubuh

Selain irama, fleksibilitas tubuh juga menjadi suatu prinsip dalam senam irama. Yang dimaksud sebagai fleksibilitas dalam hal ini adalah kemampuan tubuh untuk menciptakan dan melakukan berbagai jenis gerakan dengan atau tanpa alat.

Fleksibilitas tubuh ini merupakan hal yang terus menerus dilatih oleh atlet sejak pertama kali ia latihan hingga ia menjadi seorang atlet profesional.

Sekalipun kemudian ia telah menjadi atlet profesional, ia tak akan selesai untuk melatih fleksibilitas tubuhnya.

3. Kontinuitas Gerak

Kontinuitas gerak berkenaan dengan rangkaian gerak yang tersusun dalam satu koreografi utuh senam irama yang dipertandingkan.

Gerak dalam senam irama bukan semata-mata terbentuk atas penggabungan dari beberapa jenis gerakan.

Bilamana rangkaian gerak tersebut berangkat dari konsep yang kuat, disertai dengan gagasan teatrikal tertentu, maka kontinuitas gerak dalam koreografi tersebut seolah tampak mengalir seperti membawa kisah yang disampaikan melalui tubuh.

Jenis Senam Irama

jenis senam irama

via pinterest.com

Dalam senam irama yang diperlombakan dalam ajang internasional ada dua jenis kategori yang saat ini sedang dijalankan, yakni kategori individu dan berkelompok:

1. Individu

Senam irama pada kategori individu dilakukan hanya oleh seorang atlet yang mempertunjukan koreografinya dengan sebuah alat saja atau tanpa alat.

2. Berkelompok

Berbeda dengan kategori senam irama individu, dalam senam irama berkelompok para atlet bisa menggunakan satu jenis alat saja atau beberapa jenis alat untuk merangkai koreografi.

Macam-macam Senam Ritmik / Irama

macam macam senam ritmik

via pinterest.com

Berdasarkan alat yang dipergunakan, macam-macam senam ritmik atau senam irama bisa dibagi menjadi 6, yakni:

1. Senam Ritmik dengan Alat Berupa Bola

Jika alat ini dipergunakan oleh atlet yang perform pada kelas individu, maka jumlah bola yang dibutuhkan hanyalah satu.

Demikianpun dalam grup, masing-masing atlet hanya mendapat satu bola meski pada nantinya bola tersebut digunakan, 1 atlet bisa bermain lebih dari satu bola, yakni dengan menggunakan bola milik rekannya.

Bola bisa dimainkan dengan cara dilempar, digelindingkan, dibawa dengan berbagai macam jenis gerakan atau gestur, dan lain sebagainya.

Semakin sulit permainan yang dilakukan oleh atlet ketika berinteraksi dengan bola, maka poin yang didapatkan semakin tinggi.

2. Senam Ritmik dengan Alat Berupa Pita

Seperti halnya pada senam ritmik dengan alat berupa bola, pada alat ini masing-masing atlet hanya diperbolehkan menggunakan sebuah pita yang dimainkan dengan berbagai jenis cara dan gaya seperti diputar dengan putaran besar diputar dengan putaran kecil berpola, dilempar, dililit ke tubuh lalu dilepaskan kembali, dan sebagainya.

3. Senam Ritmik dengan Alat Berupa Tali

Penggunaan alat berupa tali ini bisa disetarakan dengan pita sebagaimana telah dijelaskan di atas dan akan lebih lanjut di jelaskan pada poin pembahasan berikutnya.

4. Senam Ritmik dengan Alat Berupa Gada

Tiap atlet akan menggunakan dua buah gada yang bisa dipegang dengan satu atau dua tangan, gada ini bisa dilempar dan dimain-mainkan dan diikuti dengan berbagai jenis gerakan tubuh yang sulit namun indah.

5. Senam Ritmik dengan Alat Berupa Simpai

Simpai mayoritas dipergunakan dengan cara dilempar untuk ditangkap dengan berbagai cara, atau diputar dengan menggunakan bagian tubuh tertentu dan gestur tubuh tertentu, misalnya diputar dengan pergelangan tangan sembari sang atlet juga memutar tubuhnya dengan bertumpu pada satu kaki.

Unsur-unsur Senam Irama

unsur unsur senam irama

via pinterest.com

Berikut ini merupakan beberapa unsur dasar yang harus dikuasai oleh atlet senam irama. Beberapa diantaranya adalah sebagai berikut ini:

1. Kelenturan

Kelenturan jelas menjadi menu utama dalam senam irama karena bagaimanapun juga senam irama sangat kental dengan nuansa akrobatik dan balet yang menonjolkan gestur-gestur dan gerakan lentur yang diikuti dengan lekukan-lekukan tubuh dan persendian ekstrim.

2. Kekuatan

Kekuatan jelas merupakan pondasi bagi seorang atlet senam irama. Tanpa kekuatan yang bagus tentunya mustahil bagi atlet senam untuk melakukan gerakan-gerakan sulit.

Jangankan gerakan sulit, gerakan cepatpun barangkali tak akan bisa dilakukan dengan durasi panjang.

3. Ketrampilan

Salah satu yang dinilai dalam senam irama adalah ketrampilan atau daya kreativitas atlet senam irama untuk menciptakan koreografi gerak.

Umumnya, senam dengan variasi gerak yang beragam mendapatkan poin bagus, terlebih jika atlet bisa menciptakan gerakan baru yang secara teknis sulit dilakukan serta memiliki nilai keindahan.

4. Keseimbangan

Keseimbangan juga merupakan hal penting untuk melangsungkan koreografi gerak. Untuk gerakan-gerakan sulit, misalnya berputar dengan satu kaki sambil menangkap bola tentunya membutuhkan keseimbangan yang bagus.

5. Keluwesan

Keluwesan gerak menandakan adanya kedalaman latihan yang pernah ditempuh oleh atlet karena keluwesan ini hanya bisa diperoleh melalui latihan secara berkala atas koreografi yang sedang disusun.

Keluwesan ini juga berfungsi bila sewaktu-waktu atlet membutuhkan improvisasi pada saat sedang melangsungkan performanya.

Luwes dalam konteks ini bukan semata-mata soal tubuh, namun juga soal respon spontan atas berbagai hal yang sedang berlangsung.

6. Ketepatan

Senam irama membutuhkan ketepan hitungan yang baik karena sang atlet tak hanya menghitung pola langkah pada ruang, tak hanya menghitung detik-detik jatuhnya alat saat dilempar untuk ditangkap kembali, namun juga harus seirama dengan musik yang mengiringi performnya.

7. Keindahan

Poin ini merupakan poin yang penting karena senam irama lahir dari wilayah seni pertunjukan dan masih menjadi elemen utama dalam senam irama.

Gerakan Inti Senam Irama

gerakan inti senam irama

via pinterest.com

Gerakan inti dalam senam irama justru merupakan gerakan-gerakan dasar yang wajib dimiliki oleh pesenam dan berangkat dari gerakan dasar inilah kemudian atlet senam irama bisa menciptakan koreografinya sendiri.

Jika dikategorikan, ada 3 disiplin yang mendasari gerakan inti dalam senam irama, yakni gerakan akrobatik, gerakan senam lantai, dan gerakan tari khususnya balet.

Berikut ini berbagai jenis gerakan yang wajib dikuasai oleh atlet senam irama:

  1. Gerakan roll (roll depan, belakang) baik yang dimulai dari bawah atau dari posisi berdiri
  2. Gulingan (sejenis roll dengan menggunakan punggung sebagai tumpuan lintasan) depan, belakang, dan samping.
  3. Salto (depan dan belakang)
  4. Kayang
  5. Meroda
  6. Handstand
  7. Headstand
  8. Sikap Lilin
  9. Split (depan dan samping) dengan posisi duduk dan split dengan posisi berdiri
  10. Gerakan dasar tari balet
  11. Senam kelenturan
  12. Gerakan dasar sikap Yoga

Gerakan-gerakan tersebut merupakan sebagian kecil dari yang dipelajari oleh atlet senam irama.

Namun demikian, gerakan-gerakan tersebut sangat penting untuk menjadi dasaran penciptaan gerak yang rumit disertai dengan penggunaan alat senam dalam senam irama.

Gerakan Senam Irama

gerakan senam irama

via pinterest.com

Gerakan senam irama pada bagian ini fokus pada gerakan-gerakan dasar dengan menggunakan alat senam irama seperti bola, simpai, gada, pita, dan tali.

Berikut ini merupakan contoh gerakan senam irama pada teknik-teknik tertentu yang pernah dilakukan oleh para atlet senam irama:

  1. Pesenam memasuki arena, menyiapkan alat dan bersiap dengan posisi pose sekaligus dengan alat untuk memulai gerakan pertama. Atlet berpose atau diam tak bergerak di satu pose sampai musik pengiring diputar. Hal ini merupakan gerakan awal yang paling umum dilakukan oleh semua atlet senam irama.
  2. Jika atlet senam irama menggunakan alat berupa bola, misalnya, gerakan senam bisa diawali dengan cara sang atlet melemparkan bola dengan ketinggian tertentu, lalu ia memutar tubuhnya beberapa kali dengan sikap tangan kanan di atas, kepala lurus menghadap kedepan, kaki kanan lurus dan jinjit sebagai poros putaran, kaki kiri ditekuk 180 derajad dengan posisi lutut sejajar dengan pinggul, tumit membentuk posisi poin. Setelah berputar beberapa kali tanpa berpindah, bola akan jatuh dan dengan perhitungan tertentu bola itu jatuh tepat pada tangan kanan yang berada pada posisi terangkat dengan telapak kanan terbuka, siap menangkap bola.
  3. Masih dengan alat berupa bola, atlet juga bisa melemparkan bola ke arah atas-depan, lalu ia berguling/roll depan beberapa kali sejauh arah bola jatuh, lalu ia menangkapnya dengan menggunakan, misalnya, satu tangan, dua tangan, atau dengan dua telapak kaki dengan posisi tubuh mengarah ke sikap lilin.
  4. Jika atlet senam irama menggunakan alat berupa pita, maka salah satu gerakannya bisa demikian, yakni atlet berputar dengan sikap tubuh seperti yang telah dijelaskan pada poin nomor 2 di atas, sembari salah satu tangannya yang memegang stik pita memutarkan pita hingga membentuk pola-pola tertentu.
  5. Senam dengan menggunakan pita bisa juga menggunakan gerakan menggerakkan pita dengan posisi tubuh split bawah, atau berdiri dengan satu kaki, sementara kaki satunya diangkat lurus ke atas dengan sudut 180 derajad.
  6. Sama halnya dengan pita, atlet yang menggunakan tali juga bisa melakukan gerakan yang serupa degan gerakan yang dilakukan dengan alat pita.
  7. Dengan alat senam irama berupa simpai, misalnya, pesenam bisa memutar simpai dengan menggunakan salah satu kaki dengan posisi tubuh kayang sehingga yang tampak dalam posisi tersebut, kedua tangan dan salah satu kaki menjadi penyangga tubuh, sementara kaki satunya diangkat ke atas dan memutarkan simpai.
  8. Jika atlet senam irama menggunakan gada sebagai alat, misalnya, gerakan senam bisa dilakukan dengan cara melemparkan gada ke atas, lalu ia melakukan salto di tempat dan setelah ia selesai salto, maka ia berpose dengan pose rumit untuk menagkap gada dengan menggunakan tangannya.

Gerakan-gerakan tersebut tentunya hanya sebagian kecil dari ribuan jenis gerakan yang pernah dilakukan oleh para atlet senam irama.

Contoh Senam Irama

contoh senam irama

via pinterest.com

Contoh berikut ini merupakan deskripsi potongan gerakan video senam irama yang dilakukan oleh seorang pesenam rusia, Anna Bessonova dengan alat berupa pita pada kejuaraan dunia di Benidorm 2008.

1. Posisi siap yang dijadikan awalan oleh Anna adalah dengan memposisikan tubuhnya dengan posisi berdiri, tangan kanan memegang stik pita pada posisi teracung keatas, kepala dililit pita dengan satu lilitan, tangan kiri memegang pita dan menyisakan sisanya dilantai.

Posisi tangan kanan, lilitan pita di kepala dan pita yang terpegang di tangan kiri merupakan posisi sejajar-miring. Kedua kaki tegak, lurus, jinjit seperti gestur balerina. Anna Bessonova mulai bergerak setelah musik menyala.

2. Gerakan pertama setelah musik menyala adalah ia memutar tangan kanannya untuk melepaskan lilitan pita dikepalanya dan langsung disusul dengan putaran tubuh yang diawali juga oleh gerakan memutar dari tangan kanan dan dibantu dengan tolakan kaki kanan ke arah kanan dan kaki kiri masih berjinjit menjadi tumpuan.

Selama melakukan gerakan tersebut, Anna Bessonova tak henti-hentinya membuat putaran-putaran kecil pada pitanya seiring tubuhnya yang sedang berputar dengan satu kaki dan pita tersebut bergerak-gerak dengan membentuk suatu pola tertentu.

3. Gerakan lain yang dilakukan Anna Bessonova adalah membuat lingkaran besar dengan pita yang diikuti dengan gerakan meroda beberapa kali untuk memindahkan tubuhnya ke tengah arena, setelah itu ia membuat beberapa gerakan melangkah sembari membuat putaran pita tampak berkeliling mengitari kakinya, cara melangkah yang dilakukan adalah dengan mengangkat salah satu kaki hingga lurus ke atas dan menurunkannya ke depan secara bergantian.

Di sela-sela gerakan itulah pita terus diputar di sela-sela dimensi gestur yang tercipta ketika melangkah.

4. Gerakan roll juga digunakan oleh Anna Bessonova ketika ia melemparkan stik pita ke arah depan dan ia mengejarnya dengan gerakan roll depan beberapa kali lalu menangkapnya dan langsung menggerakan pita tersebut hingga membentuk pola-pola tertentu.

Empat hal tersebut merupakan salah satu contoh potongan gerakan senam irama dengan menggunakan alat pita.

Alat Senam Irama

alat senam irama

via pinterest.com

Sesuai dengan peraturan Federation Internationale De Gymnastique (FIG), ada beberapa alat yang dipergunakan dalam senam irama, yakni bola (ball), pita (ribbon), tali (rope), gada (club), dan simpai (hoop).

Lalu bagaimana dengan detail ukuran, berat, dan bentuknya dari alat-alat tersebut? Berikut uraian selengkapnya:

1. Bola (Ball)

Bola dalam senam irama memiliki diameter antara 18-20 cm. Material yang dipergunakan untuk membuat bola ini bisa dengan bahan karet atau plastik dengan berat 400 gram.

Dalam senam irama, bola boleh dimainkan dengan cara dipegang, dilempar, digelindingkan pada permukaan tubuh atau dengan variasi lain dengan catatan bahwa bola tersebut tidak boleh jatuh kelantai selama pesenam melangsungkan koreografinya.

2. Pita (Ribbon)

Pita yang dipergunakan dalam kompetisi senam irama terbuat dari bahan halus seperti misalnya kain satin yang diberi pegangan berupa tongkat pendek dengan ukuran panjang 35 cm dan dengan diameter 1 cm.

Tongkat ini bisa berbahan kayu atau plastik dengan warna menyesuaikan warna pita.

Sementara, pita itu sendiri memiliki ukuran panjang 6 meter (untuk pesenam senior) dan 5 meter untuk pesenam junior), lebar 4-6 cm dan berat minimal 35 gram.

Pita ini dimainkan dengan cara diayunkan, dibuat putaran, spiral, dan sebagainya mengiringi gerak tubuh pesenam.

Ketika pita ini dimainkan, pesenam tidak diperbolehkan menjatuhkan stik (karena kesalahan teknis) atau membuat pita tersebut terlilit dan kusut.

3. Tali (Rope)

Tali yang dipergunakan untuk senam irama terbuat dari bahan yang halus dan nyaman untuk dipegang pesenam, terbuat dari serat sintetis yang diberi warna yang menarik sesuai dengan kostum pesenam.

Panjang tali bervariasi dan disesuaikan dengan postur tubuh pesenam, yakni dengan cara menginjak bagian tengah tali, lalu kedua ujungnya sampai hingga bahu pesenam.

Tali ini dimainkan dengan berbagai cara seperti skiping, diayun sampai membentuk lingkaran, dilempar, dan lain sebagainya asal tali ini tidak terlepas dari tangan dan jatuh kelantai secara tidak sengaja/di luar konsep sewaktu pesenam membuat gerakan akrobatik.

4. Gada (Club)

Gada dalam pertandingan senam irama berjumlah 2 buah untuk masing-masing pesenam.

Gada ini berbentuk seperti botol dengan leher yang panjang sebagai pegangan, terbuat dari bahan plastik polyolefin dengan berat 150 gram dan berukuran panjang 40-50 cm.

Gada ini dimainkan dengan cara digerakkan seirama dengan ayunan tubuh, dilempar ke atas untuk ditangkap kembali dan sebagainya sejauh gada tersebut tidak terjatuh ke lantai akibat dari kesalahan teknis.

5. Simpai (Hoop)

Ukuran simpai yang boleh dipergunakan dalam kompetisi senam irama adalah simpai dengan diameter 51-90 cm dengan berat minimal 300 gram.

Simpai ini terbuat dari bahan plastik atau kayu, bisa berwarna natural atau diberi pewarna lain yang menyesuaikan dengan kostum pesenam.

Dalam kompetisi, simpai ini dimainkan dengan cara dipegang, dilempar untuk kemudian di tangkap kembali, diputar dengan lengan, leher, dada atau pinggul atau dengan banyak cara yang membuat pesenam melakukan gerakan tertentu yang terstimulasi oleh simpai.

Tujuan Senam Irama

tujuan senam irama

via pinterest.com

Senam irama membutuhkan ketahanan fisik yang bagus serta kreativitas para pesenamnya untuk dipertandingkan dalam kompetisi tingkat daerah, nasional atau internasional.

Tujuan utama senam irama tentu untuk mendapatkan skor sempurna dan memenangkan pertandingan, namun selain itu umumnya koreografi senam merupakan suatu pertunjukan tersendiri yang bisa menghibur serta membuat kagum penontonnya.

Di satu sisi, senam irama merupakan suatu disiplin yang membuat para pesenam tergerak dan terus berusaha melewati batasan-batasan tubuhnya.

Semakin tinggi tingkat kesulitan gerak menandakan kedalaman latihan yang telah dialami oleh pesenamnya.

Biasanya, para pesenam ini mendapatkan kepuasan mutlak ketika ia berhasil melewati batasan dirinya dan berhasil melakukan gerakan sulit atau menciptakan gerakan baru.

Manfaat Senam Irama

Salah satu efek dari senam irama tentu bisa membuat tubuh atlet terjaga kesehatan dan kebugarannya.

Selain itu, tubuh atlet senam irama pada umumnya terjaga proporsinya, siap, tegap, ramping, fleksibel, lentur, luwes, serta penuh energi.

Meski demikian, manfaat senam irama tak hanya dirasakan oleh para pesenamnya, bagi penonton, senam irama memberikan kesenangan tersendiri dan bahkan mampu menstimulus penonton untuk rajin berolah raga.

Tiap-tiap bentuk koreografi dalam senam irama juga berfungsi sebagai medan refrensi dan pengetahuan tentang kemungkinan gerak tubuh.

Hal ini penting sebagai pondasi penciptaan gerak baik dalam disiplin senam irama, senam lantai, atau disiplin lain seperti tari dan sirkus akrobatik.

Demikianlah beberapa informasi tentang senam irama yang bisa kami sajikan dalam artikel ini. Semoga bermanfaat.

Sharing is Caring

«

»


KATEGORI

BACAAN TERKAIT

Copyright © 2018 GudangPelajaranContact / Privacy Policy / Copyright / IP Policy / Term of Service
Top